Monday, October 25, 2010

syaitan pun terkejut!

by Anas Abdullah on Friday, October 1, 2010 at 1:26am

Ada seorang manusia yang bertemu dengan syaitan di waktu subuh.

Entah bagaimana awalnya, akhirnya mereka berdua sepakat mengikat tali persahabatan.

Ketika waktu subuh berakhir dan orang itu tidak mengerjakan solat,

maka syaitan pun sambil tersenyum bergumam, "Orang ini memang boleh menjadi sahabatku..!"

Begitu juga ketika waktu Zuhur orang ini tidak mengerjakan solat,

syaitan tersenyum lebar sambil membatin, " Rupanya inilah bakal teman sejatiku di akhirat nanti..!"

Ketika waktu asar hampir habis tetapi temannya itu dilihatnya masih juga asik dengan kegiatannya, syaitan mulai terdiam......

Kemudian ketika datang waktunya maghrib, temannya itu ternyata tidak solat juga, maka syaitan nampak mulai gelisah,

senyumnya sudah berubah menjadi kecut. Dari wajahnya nampak bahwa ia seolah-olah sedang mengingat-ngingat sesuatu.

Dan akhirnya ketika dilihatnya sahabatnya itu tidak juga mengerjakan solat Isya', maka syaitan itu sangat panik.

Ia rupanya tidak boleh menahan diri lagi, dihampirinya sahabatnya yang manusia itu sambil berkata dengan penuh ketakutan,

"Wahai sahabat, aku terpaksa memutuskan persahabatan kita !"

Dengan keheranan manusia ini bertanya, "Kenapa engkau ingkar janji bukankah baru tadi pagi kita berjanji akan menjadi sahabat ?".

"Aku takut !", jawab syaitan dengan suara gemetar. "Nenek moyangku saja yang dulu hanya sekali membangkang pada perintah-Nya, iaitu ketika menolak disuruh sujud pada "Adam", telah dilaknat-Nya; apalagi engkau yang hari ini saja kusaksikan telah lima kali membangkang untuk bersujud pada-Nya (Sujud pada Allah). Tidak terbayangkan olehku bagaimana besarnya murka Allah kepadamu !", kata syaitan sambil beredar pergi.

Wednesday, October 20, 2010

GOLONGAN MANUSIA YANG DIMUSUHI SYAITAN

Wahad bin Munabbih meriwayatkan ketika nabi berdialog dengan iblis atas perintah Allah, Iblis menyatakan musuh-musuhnya di kalangan umat Nabi Muhammad terdiri dari 15 golongan:
1. Engkau sendiri (yakni Nabi Muhammad)
2. Raja-raja yang adil.
3. Orang kaya yang merendah diri.
4. Saudagar yang jujur.
5. Ulamak yang khushuk.
6. Orang Islam yang suka menasihati orang.
7. Orang beriman yang pemurah.
8. Orang yang bersungguh-sungguh hatinya ketika meminta ampun.
9. Orang selalu menghindar dirinya dari sesuatu yang haram.
10. Orang yang selalu dalam keadaan berwuduk.
11. Orang yang selalu bersedekah.
12. Orang yang selalu berbuat baik kepada orang lain.
13. Orang yang tidak pernah menolak membantu orang yang membaca Al Quran.
14. Orang yang selalu membaca Al Quran.
15. Orang beriman yang mengerjakan solat tahajjud ketika orang lain nyenyak tidur.

Monday, October 18, 2010

Kaya Ibadat di Dunia, namun Muflis di Akhirat??

DARIPADA Abu Hurairah, Rasulullah saw bersabda, yang bermaksud:
“Tahukah kamu, siapakah gerangan orang yang muflis itu ?”
Lalu jawab sahabat: “Pada pandangan kami, orang yang muflis itu ialah mereka yang tidak mempunyai wang dan harta?”

Lantas Baginda bersabda:

“Sesungguhnya orang yang muflis di kalangan umatku ialah mereka yang datang pada hari kiamat dengan membawa pahala sembahyang, puasa dan zakat. Dia juga (dalam masa yang sama) datang dengan membawa dosa menghina, menyakiti orang, memakan harta orang lain, menumpahkan darah (membunuh), dan memukul orang.

“Lalu diberi segala kebajikan itu kepadanya dan ini adalah kebajikan-kebajikannya. Maka jika telah habis pahala kebajikannya sebelum dapat dibayar kepada orang yang menuntutnya (orang yang dihina, disakiti dan dizaliminya ketika di dunia dulu), maka dosa-dosanya itu akan dilemparkan kepadanya, lalu dia kemudiannya dicampakkan ke dalam api neraka.”
(Hadis riwayat Muslim)

Berdasarkan hadis itu, dapat kita fahami bahawa golongan yang menjadi muflis pada akhirat adalah berasal daripada orang yang memiliki pahala yang banyak. Bagaimanapun, semua pahala ibadat mereka itu habis kerana digunakan sebagai bayaran ganti rugi kepada insan yang pernah disakiti, dikhianati, dihina, dibunuh atau dizaliminya.

Alangkah ruginya golongan muflis ini. Ganjaran pahala yang mereka kumpul dengan mengerjakan bermacam ibadat, akhirnya menjadi barang tukaran kerana denda yang perlu mereka bayar disebabkan kesalahan mereka terhadap orang lain.
Meskipun kita malu jika isytiharkan muflis di dunia ini, namun kita masih lagi beruntung kalau dibandingkan dengan situasi muflis di akhirat. Jika muflis di dunia, masih ada lagi orang yang bersimpati dan dapat membantu kita. Tetapi bagaimana pula hal keadaan kita apabila muflis di akhirat? Siapakah yang akan bersimpati? Siapakah yang bakal menolong kita dan siapakah pula yang akan menyelamatkan kita dari azab seksaan neraka Allah?

Kuat beribadah dan memiliki pahala yang banyak tidak menjamin terpeliharanya seseorang itu daripada azab Allah jika pada masa sama dia masih melakukan penganiayaan, penindasan dan kezaliman kepada insan lain.
Firman Allah bermaksud: “Pada hari itu Kami akan tutup mulut mereka dan tangan mereka memberitahu Kami (mengenai kesalahan masing-masing), dan kaki mereka pula menjadi saksi terhadap apa yang sudah mereka perbuatkan (ketika hidup di dunia)?”
(Surah Yaasin, ayat 65).

Selain itu, kita juga diingatkan agar bertanggungjawab terhadap amanah keluarga iaitu isteri dan anak-anak. Dibimbangi di akhirat kelak, mereka akan menuntut segala pertanggungjawaban yang tidak kita tunaikan kepada mereka.

Tanggungjawab memberi mereka ilmu, pendidikan, perlindungan, makanan, kesihatan dan sebagainya akan dipersoalkan kepada kita sama ada terlaksana atau terabai.Jika kita perhatikan realiti hari ini, berapa ramai ibu bapa yang selalu solat berjemaah di masjid, mendengar ceramah, menghadiri kelas pengajian agama dan melakukan pelbagai amal kebajikan, sedangkan anak mereka terbiar tanpa mendapat pendidikan agama sempurna, terbabit dengan jenayah, gejala sosial, maksiat dan kegiatan kemungkaran?

Golongan ibu bapa seperti ini mengerjakan amal ibadat dengan penuh kesungguhan, tetapi mereka beribadah dalam situasi yang kurang bijak. Mereka lupa bahawa tanggungjawab memberikan pendidikan agama terhadap anak-anak juga ibadat besar dan mulia.

Jika amanah dan tanggungjawab ini sengaja dibiarkan terabai, dikhuatiri ia akan menjadi penghalang untuk seseorang hamba itu memasuki syurga Allah, walaupun memiliki banyak pahala hasil daripada amal ibadatnya.


wallahualam. moga kita semua mendapat iktibar.
perkongsian ilmu bersama dgn hamba Allah...

Saturday, October 16, 2010

9 Sebab Hati Tidak Bahagia..

Hmm.. mungkin dlm perkongsian kali ini menjawab serba sedikit persoalan mengapa hati kita kurang @ tidak bahagia...

Antara 9 sebab utama yang menghilangkan bahagia di hati ialah :

1. Pemarah
Sifat pemarah paling mudah dikesan atau dilihat dan paling banyak di dalam diri manusia. Orang seperti ini jarang mendapat kawan dan hati tentunya tidak tenang.

2. Pendendam
Sifat dendam tersembunyi iaitu ibarat mengumpul lahar di dalam dada. Orang seperti ini sentiasa mencari-cari peluang untuk membalas dendam hatta secara yang kecil-kecil sekalipun seperti sakitkan hati atau tempelak orang yang didendami itu. Sebab itu orang pendendam mudah kena sakit jantung.

3. Hasad dengki
Amalannya hangus akibat hasad dengkinya itu kerana ia memiliki sifat ketuhanan.

4. Bakhil
Sentiasa merasakan orang lain menginginkan harta, kesenangan, pangkat dan lain-lain perkara dari dirinya. Contohnya sentiasa berdalih mengatakan ia tiada duit. (rezeki yang diberi oleh Allah elok dikongsi bersama). Allah lebih sayang orang yang fasiq tetapi pemurah, tetapi benci orang yang abid tetapi bakhil. Kerana walaupun fasiq, pemurahnya itu tetap memberi manfaat pada orang lain kerana kadangkala rezeki itu Allah beri melalui manusia

5. Tamak
Orang yang tidak puas dengan yang sedikit nescaya tidak akan puas dengan yang banyak kerana dunia ini ibarat meminum air laut... walau berapa banyak yg diminum tetap tak abis juga... lagipun org tamak selalu rugi.. Ingat ! yang dikatakan harta atau rezeki kita bila ia dipakai atau digunakan oleh kita. Selagi tidak diguna iaitu disimpan, itu belum boleh dikatakan rezeki kita. (mungkin ada hak orang lain di situ) Biarlah rezeki itu sedikit tetapi mendapat keberkatan iaitu dapat dimanfaatkan.

6. Tidak sabar
Andainya perkara yang kecil pun tidak boleh bersabar apatah lagi hal-hal yang lebih besar.

7. Ego
Ibu segala mazmummah jadi ia membuatkan seseorang paling tidak tenang. Orang yang memiliki sifat ini pantang tercabar dari sudut zahir mahupun batin.

8. Riak
Terseksa sendiri kerana sentiasa tercari-cari peluang untuk dipuji.
Sentiasa berlakun-lakun di depan orang. Jika ia dipuji, ia akan menambah amalnya tetapi jika dikeji, ia akan mengurangkan amalnya. Allah marah kalau kita riak..takabbur dgn apa yg kita ada..

9. Cinta dunia
Tidak dapat menderita, ...dapat pun menderita kerana bila sudah dapat susah pula menjaganya. Berhartalah tidak mengapa tetapi kawal hati jangan diletakkan pada harta itu. bila mati cuma bawa amalan dan doa anak yg soleh/solehah... Cinta dunia merupakan "neraka dunia" kerana dunia itu "panas" akibat ia merupakan barang buruan dan rebutan. Jadi letakkanlah akhirat itu di hati dan dunia itu di tangan supaya dunia itu senang dibahagi-bahagi dan akhirat dibawa mati.

Kesimpulan

Jadi yang meragut kebahagiaan sebenarnya bukanlah secara TOTALnya disebabkan kemiskinan, musibah, kesibukan tetapi ialah sifat MAZMUMAH.

Perkongsian ilmu bersama Ust. Aziran MatNor

Dosa Besar menurut Al-Quran...

1. Syirik (Menyekutukan Allah SWT)
Tentang hal ini Allah SWT berfirman

"Sesungguhnya Allah tidak akan
mengampuni dosa syirik, dan Dia
mengampuni segala dosa yang selain dari
(syirik) itu, bagi siapa yang
dikehendaki- Nya". (An Nisaa: 48).

Dan Allah SWT berfirman:
"Sesungguhnya orang yang mempersekutukan
(sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah
mengharamkan kepadanya surga". (Al
Maaidah: 72)

2. Berputus asa dari mendapatkan rahmat
Allah SWT.

Tentang hal ini Allah SWT
berfirman:"Sesungguhnya tiada berputus
asa dari rahmat Allah, melainkan kaum
yang kafir"".(Yuusuf: 87).

3. Merasa aman dari ancaman Allah SWT.

Tentang hal ini Allah SWT berfirman:
”Tiadalah yang merasa aman dari azab
Allah kecuali orang-orang yang merugi."
(Al A'raaf: 99)

4. Menderhaka kepada kedua orang tua.
Kerana Allah SWT memurkai orang yang
menderhaka kepada kedua orang
tuanya sebagai orang yang jabbaar syaqiy
'orang yang sombong lagi celaka'.
Tentang hal ini Allah SWT berfirman:"Dan
berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak
menjadikan aku seorang yang sombong lagi
celaka". (Maryam: 32).

5. Membunuh.

Tentang hal ini Allah SWT berfirman:

"Dan barangsiapa yang membunuh seorang
mu'min dengan sengaja, maka balasannya
ialah Jahannam, kekal ia di dalamnya".
(An Nisaa: 93).

6. Menuduh wanita baik-baik berbuat zina.
Tentang hal ini Allah SWT berfirman:

"Sesungguhnya orang-orang yang menuduh
wanita-wanita yang baik-baik, yang
lengah lagi beriman (berbuat zina),
mereka kena laknat di dunia dan akhirat,
dan bagi mereka azab yang besar". An
Nuur: 23)

7. Memakan riba.

Tentang hal ini Allah SWT
berfirman:"Orang-orang yang makan
(mengambil) riba tidak dapat berdiri
melainkan seperti berdirinya orang yang
kemasukan syaitan lantaran (tekanan)
penyakit gila". (Al Baqarah: 275)

8.Lari dari medan pertempuran.

Maksudnya, saat kaum Muslimin diserang
oleh musuh mereka, dan kaum Muslimin
maju mempertahankan diri dari serangan
musuh itu, kemudian ada seseorang
individu Muslim yang melarikan diri dari
pertempuran itu. tentang hal ini Allah
SWT berfirman:"Barangsiapa yang
membelakangi mereka (mundur) di waktu
itu, kecuali berbelok untuk (siasat)
perang atau hendak menggabungkan diri
dengan pasukan yang lain, maka
sesungguhnya orang itu kembali dengan
membawa kemurkaan dari Allah, dan
tempatnya ialah neraka Jahannam. Dan
amat buruklah tempat kembalinya". (Al
Anfaal: 16)

9. Memakan harta anak yatim.

Tentang hal ini Allah SWT
berfirman:"Sesungguhnya orang-orang yang
memakan harta anak yatim secara zalim,
sebenarnya mereka itu menelan api
sepenuh perutnya dan mereka akan masuk
ke dalam api yang menyala-nyala
(neraka)". (An Nisaa: 10)

10. Berbuat zina.
Tentang hal ini Allah SWT
berfirman:"Barangsiapa yang melakukan
demikian itu, niscaya dia mendapat
(pembalasan) dosa (nya), (yakni) akan
dilipat gandakan azab untuknya pada hari
kiamat dan dia akan kekal dalam azab
itu". (Al Furqaan: 68-69)

11. Sumpah palsu.
Yaitu jika seseorang bersumpah untuk
melakukan sesuatu perbuatan, namun
ternyata ia tidak melakukan perbuatan
itu. atau ia bersumpah tidak akan
melakukan sesuatu perbuatan, namun
nyatanya ia kemudian melakukan perbuatan
itu. Tentang hal ini Allah SWT
berfirman:"Sesungguhnya orang-orang yang
menukar janji (nya dengan) Allah dan
sumpah-sumpah mereka dengan harga yang
sedikit, mereka itu tidak mendapat
bahagian (pahala) di akhirat, dan Allah
tidak akan berkata-kata dengan mereka
dan tidak akan melihat kepada mereka
pada hari kiamat dan tidak (pula) akan
mensucikan mereka. Bagi mereka azab yang
pedih". (Ali Imraan: 77 )

12. Meminum khamar [minuman keras].
Tentang hal ini Allah SWT
berfirman:"Sesungguhnya (meminum)
khamar, berjudi, (berkorban untuk)
berhala, mengundi nasib dengan panah,
adalah perbuatan keji termasuk perbuatan
syaitan. Maka jauhilah
perbuatan-perbuatan itu agar kamu
mendapat keberuntungan" . (Al Maaidah: 90).

13 Meninggalkan solat.
Tentang hal ini Allah SWT
berfirman:"Apakah yang memasukkan kamu
ke dalam Saqar (neraka)?" Mereka
menjawab: "Kami dahulu tidak termasuk
orang-orang yang mengerjakan solat".
(Al Muddats-tsir: 42-43 )

14. Melanggar perjanjian dan memutuskan
tali silaturrahim.

Kerana ikatan silaturrahim adalah salah
satu ikatan yang diperintahkan oleh
Allah SWT untuk disambung. Tentang hal
ini Allah SWT berfirman:"(iaitu)
orang-orang yang melanggar perjanjian
Allah sesudah perjanjian itu teguh, dan
memutuskan apa yang diperintahkan Allah
(kepada mereka) untuk menghubungkannya
dan membuat kerusakan di muka bumi.
Mereka itulah orang-orang yang rugi".
(Al Baqarah: 27 )


moga kita semua mendapat iktibar drp perkongsian ini...
kerna adakalanya, kita sendiri tidak sedar akan perbuatan kita sehari-harian yg sebenarnya menduakan ALLAH..
Allahuakbar, Subhanallah, Walhamdulillah!

Friday, October 1, 2010

5 Ujian Allah SWT sebagai tanda Allah Mencintai kita


http://sphotos.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs306.snc3/28926_123172877705950_100000397150189_185167_356423_n.jpg

تبسم فإن الله ما أشقاك إلا ليسعدك

1- Senyumlah… Sesungguhnya apa yang bebankan atau menyusahkan kita, adalah untuk membahagiakan kita.


وما أخذ منك إلا ليعطيك

2- Apa yang Allah SWT ambil dari kita adalah akan dianugerahkan di Akhirat kelak.


وما أبكاك إلا ليضحكك

3- Apa yang Allah SWT menyebabkan kita menangis, adalah kerana Allah ingin melihat kita ketawa di akhirat kelak.
وما حرمك إلا ليتفضل عليك

4-Apa yang Allah SWT haramkan untuk kita adalah supaya kita mendapat kebaikkan daripadanya.


وما ابتلاك إلا لأنه يحبك

5-Apa yang Allah SWT turunkan atau timpakan bala adalah tanda Allah SWT mencintai kita.


جعلك الله ممن نادى بهم الملائكه قائلاً: إني أحب فلان فأحبوه

Semua mereka yang menerima bala atau ujian Allah SWT, Allah SWT akan arahkan Malaikat untuk menjemput kita di Akhirat kelak dengan FirmanNya :

Sesungguhnya Daku mencintai si fulan kerana Si fulan telah terbukti mencintai Daku.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget