Sunday, July 17, 2011

Memaafkan untuk SYURGA...

Hati yang memaafkan akan sentiasa mekar...

Setiap hari di bumi Allah, kita berhubungan dengan makhluk lain ciptaan Allah terutamanya sesama manusia.

Jika kita seorang ibu yang bekerjaya, selalunya kita akan berhadapan dengan suami, anak-anak, rakan sekerja dan ramai lagi.

Pastinya dalam hubungan itu, kadangkala hati kita disakiti atau muncul perasaan benci kerana berlaku salah faham.

Kadangkala amat sukar untuk kita memaafkan. Apatah lagi melupakan sesuatu yang menyakitkan hati dan perasaan.

Kita selalu memberi alasan bahawa iman kita bukanlah sehebat iman seorang Nabi.

Dalam sebuah hadis, Rasulullah SAW duduk bersama sahabat di dalam masjid lalu baginda bersabda dengan ertinya: “Sekarang ini seorang lelaki penghuni syurga akan muncul dari sebelah pintu itu.”

Maka muncullah seorang lelaki yang baru sahaja selesai mengambil wuduk.

Janggutnya masih basah dan menitiskan air sisa wuduk. Kemudian dia solat sunat dua rakaat dan setelah itu dia duduk.

Pada hari kedua Rasulullah SAW berkata lagi dengan ucapan yang serupa dan begitulah juga pada hari ketiga.

Ibnu Umar RA mengekori lelaki tersebut dan memohon agar dapat tidur di rumahnya. Dia amat hairan kerana lelaki tersebut biasa-biasa sahaja. Seperti orang lain juga yang mendirikan solat, berpuasa, berzikir dan lain-lain.

Tautan ukhuwah hingga syurga.. InsyaAllah

Lalu Ibnu Umar RA bertanya kepadanya, “Wahai saudara! Demi Allah sebenarnya aku ingin mengetahui cara amalanmu kerana aku mendengar Rasulullah SAW telah bersabda sebanyak tiga kali bahawa kamu termasuk salah seorang penghuni syurga. Amalan apakah yang kamu lakukan sehingga kamu boleh meraih penghargaan yang hebat daripada Rasulullah SAW? Setiap malam aku memerhatikan amalanmu, tetapi solat sunatmu tidaklah terlalu banyak, dan begitu juga dengan amalan lain yang tiada beza dengan kebanyakan orang.”

Lelaki itu menjawab, “Demi Allah, tiada tuhan selain Dia! Sebenarnya amalanku biasa-biasa sahaja. Tiada perkara yang perlu dilebihkan dari kebanyakan orang. Namun apa yang terpenting, iaitu ketika aku ingin tidur pada waktu malam, aku tidak pernah menyimpan rasa dendam, tipu daya, hasad dengki dan iri hati kepada mana-mana orang Muslim. Hanya itulah yang aku lakukan sepanjang hidupku.”

Maha Suci Allah, sungguh hebat darjat seorang Muslim yang suci hatinya dari perasaan dendam, hasad dengki dan iri hati terhadap sesama manusia.

Mereka tenang di dunia dan juga bahagia di akhirat.

-Hasil rumusan pembacaan artikel & buku motivasi.., ikhlas berkongsi

Wednesday, July 13, 2011

Al-Quran



“Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu iaitu al kitab Quran) dan dirikanlah solat.”
- surah Al-Ankabut, 45.

‘Sesungguhnya Quran ini memberi petunjuk kepada jalan yang lebih lurus (aqwam) dan member khabar gembira kepada orang-orang mukmin yang mengerjakan amal salih bahawa bagi mereka ada pahala yag besar.”
-Surah al-Israk, 9

Quran adalah peta

“Segala puji bagi Allah yang telah menurunkan kepada hambanya al-kitab (Quran) dan Dia tidak mengadakan sesuatu yang bengkok di dalamnya.”
-Surah an-Nisak, 82

Fisiologi Quran

“(Quran) merupakan penawar (syifa) dan rahmat bagi mereka yang beriman.” -Surah al-Israk, 82.

Abdullah bi Masud berkata, “sesiapa yang mengkehendaki ilmu pengetahuan maka hendaklah dia membaca Quran. Di dalamnya terdapat ilmu orang-orang terdahulu dan yang kemudian.

Sahabat Abu Hurairah pula berkata,
“Sesungguhnya akan lapanglah penghuni rumah yang dibaca di dalamnya Quran, dan akan banyaklah kebajikan di dalam rumah itu dan akan datanglah para malaikat ke rumah itu dan akan keluarlah syaitan daripadanya. Sebaliknya, rumah yang tidak dibaca di dalamnya Quran akan mendatangkan kesempitan kepada penghuni-penghuninya, di samping itu, kebajikan akan berkurangan, para malaikat akan keluar dan syaitan akan memasuki rumah itu.”



Sunday, July 10, 2011

Kebersihan @ Kekotoran

Salam bicara kanda buat sahabat2 sekalian..
Itu tak betul! Ini tak betul...!”
”Sepatutnya macamni.. bukan macam tu!”
Pergilah kemana-mana sahaja kedai kopi..
Itulah antara ayat2 azimat yg akan kita dengar..
Bak kata Sang Puteri Buluh Betong dlm cerita Arwah Tan Sri P.Ramlee..
”Jika buat baik, jadinya baik... jika buruk, maka jadinya buruk..”

Di olah dalam fenomena kedai kopi hari ini begitulah...
Jika ke kedai kopi biru, perbualannya biru..
Jika ke kedai kopi hijau, perbualannya juga hijau!

Perasan @ tidak dalam pada kita menyebut tingkah laku tidak elok orang2 yang berada di sekeliling kita...sebenarnya kita juga berada dalam kalangan yang sama..
Kenyataan ini bolehlah dilandaskan kepada pengalaman dan pemerhatian sendiri sebagai seorang ahli sosiologi yang telah hampir setahun ditauliahkan...

Sedar atau tidak sudah menjadi trend kita semua untuk menjadi pengkritik yang hebat setelah meninggalkan sesuatu organisasi..
Perkara ini jelas dapat dilihat pada pimpinan negara, negeri, daerah, kampung dan mungkin juga rumah tangga..
Persoalannya, mengapa pada ketika kita sudah hampir dilupakan oleh organisasi, baru itulah kita lantang menyuarakan itu dan ini berkenaan sesuatu isu?
Mengapa tidak ketika kita masih bergelar sebahagian daripada warga organisasi berkenaan?
Mungkin ini salah satu daripada strategi POPULARIS agar diri yang semakin gersang tidak terus dilupakan...

Seterusnya, perasan atau tidak ramai dalam kalangan kita pada hari ini berlumba2 untuk menjadi ulama, mufti mahupun ustaz ustazah dalam membicarakan soal agama dan masalah umat..
Tetapi yang disandarkan hanyalah tidak ubah seperti cicak man yang dengan sekelip mata menyarungkan topeng masing2...
Secara prinsipnya, kanda sendiri pun keliru dan boleh dikatakan dalam situasi
’bengong’ dengan situasi ini kerana sudah ramai yang mengikut trend ini sebagai pegangan hidup..
keliru pada siapa yang patut kita hormat & ikut..
jadikan contoh tauladan..
jadikan panduan..

Itulah jadi apabila terlalu megah bercakap tentang ideologi
beretorik sana sini seolah diri pejuang & pemimpin sejati
tapi realiti tak seindah imaginasi
tak dinamakan ketua sejati
kalau tanggungjawab masih tak tahu nak dierti
ke sana ke mari cari publisiti
berhujah umpama ulama sejati
tapi Realiti?
yang tinggal juga susah hati!

Ada benarnya ayat2 cinta ini... kita boleh jadi hang jebat, hang lekir, hang lekiu, hang nadim...dan segala hang yang lain apabila berbicara.. tapi perlaksanaannya? Hanya yang benar2 memerhati akan tahu..

tujuan kanda membawa isu2 seperti ini bukanlah bertujuan memberi keaiban kepada mana-mana pihak, cuma mungkin sedikit sebanyak dapat membuka minda dan hati kita semua dalam menilai siapa yang patut dikagumi dan dihormati..

tak lupa juga soal kepentingan diri..
perasan @ tidak... dalam kalangan ’kita’ pada hari ini membuat keputusan atas dasar kepentingan diri sendiri..
apa yang baik untuk diri dan kroni.. itulah yang diagung-agungkan..
kanda tak hairan ’orang atas’ kita
tapi nilailah diri kita pada hari ini dalam berorganisasi
kesannya? Akan dapat dilihat setelah pendirian, keadaan dan situasi serta rutin hidup kita berubah..
segalanya akan turut berubah dan tak dizahirkan sebagaimana yang dilaungkan sebelum ini..


PenegasaN!

MENYOKONG PENUH SEKIRANYA PERHIMPUNAN halal/haram DIADAKAN ATAS DASAR PERJUANGAN UNTUK AGAMA, BANGSA & NEGARA.. tapi, PERSOALANNYA, MUNGKIN jika dibuat penyelidikan kepada ahli yang berhimpun, lebih ramai yang hanya tahu menjerit dan ’melalak’ dengan perkataan yang mereka sendiri pn tidak tahu maksudnya!

Wednesday, July 6, 2011

Emansipasi sanubari..


Bismillahirrahmanirrahim..
Assalamualaikum wht..

Alhamdulillah, kita mampu bertemu kembali menerusi taipan karya yg tidak seadanya di kandahasra.blogspot.com.

Kali ini, terdetik dalam hati utk melantunkan jari jemari pd susunan keyboard lattop setelah tersenyum sendiri mengunjungi beberapa blog & fb teman2 seangkatan lg seperjuangan..
ditambah dengan monolog yg tidak berpenghujung..


Akhirnya, muncul kembali idea terpendam sekian lamanya & lebih selesa diluah menerusi taipan alam maya yg lebih memahami berbanding tafsiran dunia realiti...

Perhubungan.. sesama insan!

Kepada yg masih mencari definisi, perkongsian ini ikhlas dari hati sanubari..
bersama jiwa yg sentiasa halus lg berseni..

Suka kanda analogikan.

Sesebuah perhubungan..,
Umpama sekawanan sang semut.. interaksinya tanpa bicara sang suara,
sedang hatinya meronta2.. jiwanya saling bergelora..
menjerit untuk didengar nuraninya.
Namun apakan daya.. hanya itu takdir yg telah ditetapkan utknya..
lambang keagungan Maha Pencipta.

Kita tidak perlukan suatu tempoh 'matang' untuk mendalami seseorang..

Adakalanya, cukup sekadar dengan kata2 ringkas dan beberapa potong ayat yg dapat menyentuh hati..
Yg pasti membuatkannya terleka dalam kelantangan bermadah..

Namun, tak semua drp kita yg mampu utk 'melihat hati' apatah lagi menyentuhnya..
Kadang2, insan yg telah kita kenali bertahun lamanya pun, masih belum mampu memberikan jawapan & makna kpd sebuah perhubungan..

Untuk mengenali & mendapatkan sentuhan hati,
kita tidak perlu untuk 'mengulit'..
sehingga kekadang terlupa bahawa kita akan 'terluka' dlm keasyikan tangan yg membelai..
Cukuplah sekadar kita memerhati 'nya' dari jauh..
menilai seadilnya..
& memutuskan suatu keputusan yg amat tepat!

& juga mungkin, ada 'seseorang' yg baru kita kenali semalam,
telah membuatkan hati kita tersentuh & dengan sewajarnya kita mengatakan bahawa..

Ya! Itulah 'SESEORANG' yg kita cari selama ini!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget