Sunday, July 10, 2011

Kebersihan @ Kekotoran

Salam bicara kanda buat sahabat2 sekalian..
Itu tak betul! Ini tak betul...!”
”Sepatutnya macamni.. bukan macam tu!”
Pergilah kemana-mana sahaja kedai kopi..
Itulah antara ayat2 azimat yg akan kita dengar..
Bak kata Sang Puteri Buluh Betong dlm cerita Arwah Tan Sri P.Ramlee..
”Jika buat baik, jadinya baik... jika buruk, maka jadinya buruk..”

Di olah dalam fenomena kedai kopi hari ini begitulah...
Jika ke kedai kopi biru, perbualannya biru..
Jika ke kedai kopi hijau, perbualannya juga hijau!

Perasan @ tidak dalam pada kita menyebut tingkah laku tidak elok orang2 yang berada di sekeliling kita...sebenarnya kita juga berada dalam kalangan yang sama..
Kenyataan ini bolehlah dilandaskan kepada pengalaman dan pemerhatian sendiri sebagai seorang ahli sosiologi yang telah hampir setahun ditauliahkan...

Sedar atau tidak sudah menjadi trend kita semua untuk menjadi pengkritik yang hebat setelah meninggalkan sesuatu organisasi..
Perkara ini jelas dapat dilihat pada pimpinan negara, negeri, daerah, kampung dan mungkin juga rumah tangga..
Persoalannya, mengapa pada ketika kita sudah hampir dilupakan oleh organisasi, baru itulah kita lantang menyuarakan itu dan ini berkenaan sesuatu isu?
Mengapa tidak ketika kita masih bergelar sebahagian daripada warga organisasi berkenaan?
Mungkin ini salah satu daripada strategi POPULARIS agar diri yang semakin gersang tidak terus dilupakan...

Seterusnya, perasan atau tidak ramai dalam kalangan kita pada hari ini berlumba2 untuk menjadi ulama, mufti mahupun ustaz ustazah dalam membicarakan soal agama dan masalah umat..
Tetapi yang disandarkan hanyalah tidak ubah seperti cicak man yang dengan sekelip mata menyarungkan topeng masing2...
Secara prinsipnya, kanda sendiri pun keliru dan boleh dikatakan dalam situasi
’bengong’ dengan situasi ini kerana sudah ramai yang mengikut trend ini sebagai pegangan hidup..
keliru pada siapa yang patut kita hormat & ikut..
jadikan contoh tauladan..
jadikan panduan..

Itulah jadi apabila terlalu megah bercakap tentang ideologi
beretorik sana sini seolah diri pejuang & pemimpin sejati
tapi realiti tak seindah imaginasi
tak dinamakan ketua sejati
kalau tanggungjawab masih tak tahu nak dierti
ke sana ke mari cari publisiti
berhujah umpama ulama sejati
tapi Realiti?
yang tinggal juga susah hati!

Ada benarnya ayat2 cinta ini... kita boleh jadi hang jebat, hang lekir, hang lekiu, hang nadim...dan segala hang yang lain apabila berbicara.. tapi perlaksanaannya? Hanya yang benar2 memerhati akan tahu..

tujuan kanda membawa isu2 seperti ini bukanlah bertujuan memberi keaiban kepada mana-mana pihak, cuma mungkin sedikit sebanyak dapat membuka minda dan hati kita semua dalam menilai siapa yang patut dikagumi dan dihormati..

tak lupa juga soal kepentingan diri..
perasan @ tidak... dalam kalangan ’kita’ pada hari ini membuat keputusan atas dasar kepentingan diri sendiri..
apa yang baik untuk diri dan kroni.. itulah yang diagung-agungkan..
kanda tak hairan ’orang atas’ kita
tapi nilailah diri kita pada hari ini dalam berorganisasi
kesannya? Akan dapat dilihat setelah pendirian, keadaan dan situasi serta rutin hidup kita berubah..
segalanya akan turut berubah dan tak dizahirkan sebagaimana yang dilaungkan sebelum ini..


PenegasaN!

MENYOKONG PENUH SEKIRANYA PERHIMPUNAN halal/haram DIADAKAN ATAS DASAR PERJUANGAN UNTUK AGAMA, BANGSA & NEGARA.. tapi, PERSOALANNYA, MUNGKIN jika dibuat penyelidikan kepada ahli yang berhimpun, lebih ramai yang hanya tahu menjerit dan ’melalak’ dengan perkataan yang mereka sendiri pn tidak tahu maksudnya!

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget